“Though we know death is certain, we have not prepared ourselves for it. Though we know paradise is definite, we have not worked for it. Though we know the hell fire is sure, we have not feared it. So why are you delighted? What are you waiting for? Death is the first visitor from the Almighty bringing good or evil tidings… get closer to your Lord.”4 ~Hamid al-Qasyrasi (rahimahullah)

TELL US U'VE FOLLOWED:

Google+ Followers

Wednesday, March 30, 2011

Masa itu Emas??!!


Kalau kat Jepun, lewat seminit dah dianggap lambat. Kat Britain lewat 10 minit baru dianggap lambat tapi kat Malaysia ni macam tak ada had masa untuk lambat je. Lewat lebih sejam pun selamba je. Alasan paling biasa, jalan jem atau public transport lambat sampai. Lebih suka orang yang cepat inform dia akan lambat daripada dah sampai baru dok sibuk-sibuk nak cakap kenapa lambat.

Thursday, March 24, 2011

Melayu yang tidak ingat Akhirat


Petang tadi aku tengok ada miss call dari seorang kawan kat telefon aku. Aku telefon balik, perkataan yang pertama aku dengar bukan "Assalamualaikum", "Salam" atau "Helo" tapi "Jahanam punya Melayu".

"Wei ko kata aku jahanam, hampeh ko" balas aku balik. "Bukan ko la tp orang lain" kata kawan aku tu. "Apa cite ni, marah semacam je?" tanya aku lagi. "Aku bengang dengan sorang mangkuk ni" jawab kawan aku.

"Cerita la wei, aku pun nak tahu jugak" kata aku lagi. "Begini, minggu lepas ada sorang kontraktor mintak tolong aku siapkan projek dia. Dia cakap dia akan bayar semua kos untuk gaji dan lain-lain semua. Aku dah siapkan semua dah" kata kawan aku lagi. "Dia tak bayar ke?" tanya aku lagi. "Bayar tapi bayar tak cukup" jawab kawan aku.

"Tak cukup macam mana?" tanya aku lagi. "Ada ke dia bayar RM 800 je, aku mintak RM 1500. Aku bayar gaji pekerja dah RM 400, bayar pasir RM500, habis upah aku kat mana pulak. Tu tak campur bnda-benda lain lagi. Aku pulak yang kena tanggung kos-kos lain tu" kata kawan aku lagi. "Ko tak pergi jumpa dan cakap balik ke?" tanya aku. 'Dah, dia kata kos projek tu hanya RM 800, lain-lain sendiri tanggung. Time mintak tolong takde pulak cakap camtu, penipu punya orang" sambung kawan aku tu lagi. Aku end kat sini je la sebab panjang sangat kalau nak taip semua, aku cakap sampai bateri telefon aku kong.

Bagi aku ni yang di panggil MELAYU BUNUH MELAYU. Bisnes baik-baik tak boleh ke, ni sampai menyusahkan orang lain. Suka sangat ke makan duit haram, kira haram la sebab duit tu patut bagi kat orang tapi sendiri pakai.

Patut la melayu teruk bila dalam bisnes, sebabnya suka aniaya orang dan tak cerdik. Pemikiran tak cerdik dah satu hal, tambah lagi tak cerdik kat education, dah jadi bonus kat situ. Kalau attitude macam ni jangan harap la orang melayu nak maju dalam bisnes, kalau bangkrap memang betul-betul bangkrap.

Nak buat macam mana asyik makan sumpah orang yang kena aniaya. Bayangkan kalau 30 orang yang kena aniaya dok cakap celaka je, memang betul-betu jadi celaka. Harus di ingat orang yang kena aniaya doa nya dimakbulkan.

Aku teringat satu cerita. kira cerita dahulu kala dari China, kalau siapa tahu versi asal tolong betulkan aku.

Ceritanya, dahulu kala ada seorang lelaki namanya Wong Fei (aku letak je sebab dah lupa). Sebelum dia di hantar ke dunia (dilahirkan), dia telah mendengar perbualan dewa-dewa mengenainya. "Sungguh bertuah anak ini. Dia akan hidup kaya raya dari dia dilahirkan sampai dia meninggal" kata dewa-dewa tersebut.

Memang betul, dia telah dilahirkan dalam keluarga orang bisnes yang kaya raya. Dari dia kecil sampai dia dewasa dia sentiasa hidup dalam kemewahan. Di sebabkan dia dah hidup mewah dan masih mengingati perbualan dewa-dewa mengenainya, Wong Fei menjadi seorang yang pemalas terutamanya dalam pembelajaran.

Ayahnya ingin mengajar hal-hal bisnes pun dia malas. Ayahnya ingin mengajar Wong Fei agar dia dapat menggantikannya pada suatu hari nanti. Apabila ayah Wong Fei meninggal, tiada sesiapa yang mengambil alih tempatnya.

Wong Fei tidak dapat menggantikan tempat bapanya sebab tidak belajar urusan bisnes. Wong Fei pada masa itu masih percaya yang dia akan hidup dan mati dalam kekayaan. Lama kelamaan bisnes keluarga Wong Fei bangkrap. Semua hartanya telah di lelong.

Wong Fei sendiri telah di halau dari rumahnya. Tetapi Wong Fei masih percaya yang dia akan hidup dalam kemewahan sampai mati. Dalam kelaparan dan keletihan Wong Fei telah berteduh di sebuah pondok buruk.

Dalam keadaannya yang semakin lemah dia masih lagi berpegang yang dia akan mati dalam kemewahan. Tidak lama selepas itu, Wong Fei meninggal di dalam pondok buruk tersebut. Tiba-tiba dinding dekat dengat manyat Wong Fei terkopak disebabkan reput. Dari lubang tersebut keluarlah harta yang banyak hingga menimbus manyatWong Fei. Memang betul kata-kata dewa, Wong Fei akan diselubungi kemewahan dari dia dilahirkan sampai dia mati.

Moral cerita dari perspektif aku, kaya sebanyak mana pun kalau malas nak belajar+suka aniaya orang+zalim kat orang+suka tipu atau kelentong orang, jangan harap la nak hidup senang dunia dan akhirat.

DAJJAL SUDAH DATANG?


Libya adalah negara Islam ke tiga yang di serang Amerika dan konco-konconya selepas Afghanistan dan Iraq. Apakah motif mereka menguasai negara-negara minyak atau sebagai landasan untuk menyerang negara Islam pengeluar minyak? Umum mengetahui, Iraq dan Afghanistan bersempadan dengan Iran.

Sememangnya kebergantungan negara barat terhadap bahan api yang dikeluarkan negara-negara arab dan Islam sudah lama menjadi topik hangat dan kebimbangan antara mereka. Bejuta-juta dolar telah dilaburkan dalam mencari alternatif lain daripada minyak, wujudlah green technology, hybrid, bio diesel dan sebagainya, namun setakat ini hanya menunjukkan tanda-tanda awal sahaja dan belum boleh digunakan sepenuhnya.

Justeru negara-negara barat dalam usaha menakluki dunia dan ketakutan kepada China dan Korea utara berusaha secara halus dan kasar, zahir dan batin menakluki sumber-sumber asli kerana takut ia jatuh ke tangan musuh-musuh mereka.

Dajjal sudah datang.

Monday, March 21, 2011

KILLING DEMON



I spent most of my time today watching animax on astro. Animax is an exclusive channel dedicated to anime, cartoons originated from japan. One thing that all anime have in common despite whoever draw it are their eyes are wide.

So I watched animax from dawn to dusk today. Finally I noticed one more thing they share, every anime wants to kill demon. Since I just watched anime today i couldn't recall any, but one thing that i couldn't shake off my mind is that they all (most of them) teenagers with special power that want to kill demon.

Oh yes, Inuyasha, bleach, tower of .. to name a few. So after ultraman killed dinosaurs and many more killed demons, this world would.. should be a better place.

Saturday, March 19, 2011

OPEC AND TSUNAMI



Salam berries,

After the attack. I decided to subscribe astro. So i took learning, fun, and variety plus the basic excluding the sport channel. Pretty weird for a guy not to subscribe to the sport channel. But i figured out that this is where astro makes most of its money, through the sport channel, and i don't want to fall for it.

After all for every major football event me and my friend would group up together and watch it at any mamak stall somewhere thus nobody watch it at home. So here i had contributed to green energy and saved before the great depression or maybe the flood.

Hey i'm not trying to cause panic, look around, the OPEC countries are in debacle, the oil price is hiking. Back in the 80's not many can afford cars thus car resemble prestige, one day not many want a car because of its unaffordable gas. Then their was the earth quake in japan that cause tsunami.

The world is at its end. Be prepared.

Monday, March 14, 2011

Lelaki makin malas nak belajar


Maaf lah jika ada yang perasan setiap apa yang aku post, intro nya nampak teruk. Intro teruk pun tak kisah kan, bukannya untuk masuk pertandingan essei terbaik hahaha.

Alang-alang intro dah teruk, aku start dengan petang tadi aku pergi ke rumah pakcik aku. Dekat je, dalm 1 KM lebih. Tengah tunggu pakcik aku pulang, aku terpandang sekumpulan budak lelaki sedang bermain bola sepak.

Di sebelah tepi padang aku melihat ada 4 orang budak perempuan sedang duduk di meja batu sambil membaca buku. Buku apa yang di baca aku tidak pasti tapi yang penting mereka sedang membaca buku hahaha.

Aku terfikir, patut lah ramai betul perempuan kat mana-mana universiti, dok baca buku saja kerjanya. Yang budak-budak lelaki lebih suka telan pil kuda, modified motor, race motor, gaduh dengan guru, jadi samseng dan bayak lagi, buat sakit jari je aku taip banyak-banyak.

Aku rasa lepas ni kalau kerajaan buat koata untuk lelaki masuk universiti pun tak guna aku rasa. Sebab mereka sendiri yang tak nak. Kena ada cara lain untuk menggalakan budak lelaki ni minat belajar, mungkin buat degree dalam race motor pun ok hahaha.

Aku sendiri pernah satu ketika, ketika mengambil satu subjek elektif, aku seorang je lelaki dan 40 yang selebihnya semua perempuan. Semester tersebut merupakan mimpi ngeri buat aku, sebabnya pertama, aku tak dapat ponteng kelas, lecturer akan perasan kalau aku takde. Kedua aku tak boleh datang lewat ke kelas, sebabnya kat seat belakang perempuan dah take over jadi aku terpaksa duduk di seat paling depan. Kalau datang lambat sah-sah kena jalan ke depan, mesti kena gelak time tu. Betul-betul ngeri bila di ingatkan balik hahaha.

Sunday, March 13, 2011

Bomoh orang = Kau bodoh


Pagi tadi aku breakfast dengan pekerja-pekerja abah aku. Banyak yang dibualkan tapi satu je topik yang melekat kat fikiran aku, sakit mental atau gila. Pada mulanya aku hanya bertanya kenapa Joey (bukan nama sebenar)salah seorang pekerja abah aku berlakuan pelik. "Dia tu gila " jawab Don (bukan nama sebenar), "Tapi dia bukan gila semula jadi tapi gila sebab kena buatan orang" tambah Don lagi.

Dari apa yang Don ceritakan pasal Joey ni aku boleh ringkaskan, Joey ni tinggal dengan adik lelaki dia dan emaknya. Bapanya dah lama meninggal dunia. Adik lelaki dia tu juga gila sama seperti Joey. Dua beradik ni jadi gila sebab ada orang yang tidak berpuas hati, pasal perempuan. Adik Joey mengurat tunang orang dan dia tak tau perempuan tu dah tunang. Jadi tunang perempuan tu tak puas hati terus di bomohnya kedua-dua beradik tu.

Bila difikirkan balik, jahat gila orang yang bomoh dua beradik tu jadi gila. Menzalimi dan menganayai orang . Setakat pukul sudah lah, ni di bomohnya orang sampai gila. Best sangat ke bomoh-bomoh orang ni, dapat dosa zalim orang dah satu hal, dapat pula dosa syirik dah 2 hal kat situ. Yang perempuan tu pun satu hal, dah jadi tunang orang, buat la cara dah tunang.

Pesan aku kepada mereka yang di luar sana, tak payah la bomoh-bomoh ni, buat dosa free je, bukan ada faedah pun.

Thursday, March 10, 2011

Just Sharing


Gambar di atas di email oleh kawan lama , mana entah dia dapat. Nampak macam lawak tapi memang betul pun. Kalau mengikut gambar di atas, aku kombinasi no.1 dan no.2, Rajin Bercakap, Rajin Bekerja+Rajin Bekerja, Malas Bercakap = Bagus Sekali + Asyik Kena Buli. Kepada bloggers yang lain, kamu semua rasa berada di nombor berapa, jangan nombor 7 sudah lah hahaha.

Wednesday, March 9, 2011

Artis Favorite Aku Vocaloid??!!

Ramai yang tidak mengetahui apakah itu vocaloid . Vocaloid ialah software "singing synthesizer" atau bahasa mudahnya software untuk mencipta lagu. Software tersebut dibangunkan hasil usaha sama diantara Universiti Pompeu Fabra dari Sepanyol dan Yamaha Corporation dari Jepun.

Konsepnya sama seperti software untuk mencipta ringtone yang terdapat di dalam telefon Sony Ericson atau Nokia tetapi kelebihannya dapat meletakan lirik dan software tersebut akan menyanyikannya membuatkan ia unik.

Vocaloid ini sangat bagus untuk seseorang pencipta lagu memperkenalkan lagu ciptaannya tanpa perlu mencari atau membayar artis untuk menyanyikannya.

Vocaloid yang sedang top di Jepun pada masa ini ialah Hatsune Miku. Walaupun vocaloid, Hatsune Miku mempunyai ramai peminat dan sudah banyak kali mengadakan konsert di seluruh Jepun.

Mungkin suatu hari nanti vocaloid bakal menggantikan penyanyi- penyanyi yang tidak mempunyai bakat dalam bidang nyanyian tetapi hanya bersandarkan kepada paras rupa semata-mata.



Fine Is Not Fine


Sesiapa yang ada lesen memandu mesti dah biasa dengar perkataan "Fine" atau dalam bahasa Melayu "Denda" atau "Saman". Mesti dah ramai yang merasa kena saman, kalau tak pernah rasa boleh lah untuk cuba-cuba merasa pengalaman kena saman hehehe.

Semenjak dapat lesen memandu lebih dari 5 tahun, setakat ni sudah dua kali aku kena saman, satu dari JPJ, pada tahun 2009 dan satu lagi dari Polis Trafik pada bulan disember tahun lepas. Saman JPJ tu aku kena kat area stesen bas Larkin, Johor Bharu.

Masa tu hantar kawan naik bas balik ke Terengganu. Sebab masa tu dah malam dan tu first time aku sampai Larkin, aku terus park je kereta kat tepi jalan, dekat dengan bus stop. Dah hantar kawan, aku balik terus ke kereta, tengok-tengok dah ada terselit kat bawah wiper. Aku pergi tak sampai pun 15 minit. Cepat betul anggota JPJ ni buat kerja.

Esoknya terpaksa minta cuti dan memandu hampir 120KM ke Johor Bharu untuk bayar saman. Jauh tapi dah biasa. Masa nak bayar berjaya mintak kurang Dari RM70 jadi RM45, kira ok la.

Yang kedua kena saman sebab tak pasang lampu oleh polis trafik kat KB. Time tu dekat lampu isyarat, tiba-tiba kereta peronda polis berhenti dekat sebelah. Masa lampu hijau kereta peronda tu arah berhenti di tepi jalan.

Dah berhenti seorang polis datang mintak lesen dan I/C. "Saya ada buat salah ke Tok" tanya aku. "Awak pandu kereta waktu malam tak pasang lampu besar" kata anggota polis tu. "Saya pasang la Tok" kata aku lagi. "Awak cuba keluar tengok" kata anggota polis seorang lagi yang berpangkat sarjan.

Aku keluar tengok kat depan kereta dan memang betul, hanya foglamp yang menyala. Rupa-rupanya aku tak pusing habis suis lampu. "Tak perasan la Tok, dalam bandar, dah terang, saya bukan sengaja, maaf la Tok lain kali tak buat lagi" kata aku lagi. "Saya mesti saman tapi takpe sekarang kalau bayar trafik dapat diskaun, awak bayar cepat-cepat" kata anggota polis tu. "Hampeh je jawapan" kata aku dalam hati.

Esoknya aku pergi ibu pejabat polis trafik kat PC. Sampai-sampai nombor dah habis. Hari ke 2 aku pergi nombor dah dapat tapi server down, sampai ke petang pula tu. hari ke 3 dapat nombor giliran nombor 57.

Aku ingat dah ok sebab dapat nombor giliran tak besar rupa-rupanya lembab gila seorang-seorang nak bayar. Pukul 9.30 pagi baru nombor 19. Sebab dah bosan aku mula menegur orang kat sekeliling. Ada yang nak bayar saman isteri, ada yang nak bayar saman anak, pendek kata macam-macam ada.

Ada seorang pakcik, dia datang untuk batalkan saman ekor yang dia dapat. Dia kata dia kena saman ekor dekat Pasir putih tapi yang pelik katanya nombor motosikal yang tertulis dalam saman tu. Dia kata motosikal dia tu dia guna untuk pergi Masjid dan tak pernah guna untuk pergi jauh. Kalau kereta boleh juga dia percaya kata pakcik tu. Mmm pelik juga kan.

Bila pakcik tu pergi, datang seorang makcik duduk sebelah aku. "Bayar saman juga ke makcik?" tanya aku. "A'ah, bayar saman anak lelaki makcik" kata makcik tu. "Dia buat salah apa?" tanya aku lagi. "Langgar lampu merah yang teruknya anak makcik dah masuk list untuk waran tangkap" kata makcik tu. Aku terkejut dan bertanya lagi "Kena saman sebab langgar lampu merah kena waran tangkap ke makcik?, teruk benar tu". "Dia nak kena waran tangkap sebab setahun lebih tak bayar saman. Dia kena saman lepas tu dia buat senyap je dan simpan saman tu dalam dompet dia. Baru kelmarin dia cakap kat makcik yang dia pernah kena saman. Makcik datang semalam tahu-tahu dia dah masuk list waran tangkap dan kena bayar RM400 untuk saman tu" jawab makcik tu. 'RM400 banyak tu, tak mintak diskaun ke?" tanya aku. "Sesiapa yang sudah dalam list waran tangkap tak dapat diskaun" kata makcik tu. "Anak makcik tu dah kerja ke masih belajar?" tanya aku lagi. "Masih belajar kat UM" jawab makcik tu. "Rotan saja makcik, bagi pengajaran supaya tidak buat lagi" aku pula yang rasa sakit hati, menyusahkan ibu bapa betul. "Nak pukul kesian. Nombor giliran makcik dah dekat, anak ni nombor berapa?", tanya makcik tu. "Lambat lagi makcik, nombor 57" jawab aku. "Tak pe la anak ikut makcik time nak bayar sekejap lagi" kata makcik tu. "Boleh ke makcik, makcik nombor berapa?" tanya aku. "Makcik nombor 25, sekarang sudah nombor 23" jawab makcik tu.

Pada pukul 10.30 pagi, aku berjaya menyelesaikan saman aku yang berjumlah RM50 selepas ditolak diskaun 50%. Nasib baik ada makcik tu, kalau tidak confirm petang pun tak selesai lagi.

Cerita pasal saman ni ada ura-ura yang kerajaan akan mula memasang kamera dekat semua lampu isyarat. Yang tidak sedap didengar kerajaan akan sub-kan kepada syarikat swasta untuk menguruskan kamera tersebut. Bahasa mudahnya pihak yang akan mengeluarkan saman bukan JPJ atau polis trafik tapi syarikat swasta tersebut.

Kalau macam itu jumlah pesalah tidak akan berkurang tapi akan bertambah sebabnya kesalahan trafik sudah termasuk dalam entiti bisness. Sebagai contoh kalau company aku yang buat sistem ni, mesti aku ingin lebih ramai orang melakukan kesalahan trafik sebab itu subah menjadi sumber pendapatan company aku. Kalau kurang, jawabnya kurang la sumber pendapatan.

Satu lagi, bayaran saman mesti akan jadi macam bayaran tol akan naik, naik dan naik kalau sistem ni guna pakai. Harap-harap ini ura-ura sahaja. Bagi aku "Fine" untuk mendidik orang dan bukan untuk buat bisness. Tidak "Fine" pun kalau kena "Fine".

Sunday, March 6, 2011

Harga ayam vs harga ikan


Pagi jumaat lepas, aku ikut mak aku ke pasar. Nak beli ayam dan ikan kata mak aku. Bukan aku nak ikut tapi sebab aku seorang je kat rumah time tu, jadi kena la pergi hehehe. Sampai kat pasar mak aku terus pergi kat orang jual daging ayam. "Sekilo RM 5.00" ditulis dan diletakan kat tepi penimbang.

Bagi aku murah jugak la harga tu. Mak aku beli dua ekor. Memang dah perangai mak aku kalau beli ayam mesti dia beli banyak lepas tu simpan dalam peti sejuk. Dah beli ayam, mak aku pergi pula kat tempat jual ikan. "Berapa sekilo ni?" tanya mak aku kat salah seorang penjual ikan. "Ikan Aya ni RM 10.00 sekilo" kata penjual ikan tu.

Mahalnya kata aku dalam hati. Ikan Aya ni hanya di guna di negeri Kelantan dan Terengganu saja. Kat tempat lain orang panggil Ikan Tongkol. Mak aku tak jadi beli, dia terus bertanya kat beberapa peniaga ikan lagi sampai la dapat dengan harga RM 8.00 sekilo.

Aku tengok bukan ikan tu je yang mahal, semua ikan kat situ semua mahal. Baru aku tahu, sekarang harga ikan lebih mahal dari harga ikan. Kalau dulu makan ayam sinonim dengan orang berada dan makan ikan sinonim dengan orang kurang berada, sekarang tidak lagi. Ayam dan ikan dah jadi makanan orang berada sebab mahal.

Bila di tanya penjual ikan sebab apa mahal, di jawabnya Tok Peraih dah letak harga mahal, jadi kena la jual mahal sebab nak untung. Bila peniaga ikan tanya Tok Peraih kenapa ikan mahal, di jawabnya bekalan ikan kurang.

Boleh percaya ke bekalan ikan kurang. Kalau kurang kenapa ada kes nelayan dari Thailand dan dari Vietnam masuk perairan negara kita untuk menangkap ikan. Jangan lepas ni ada yang suruh bela ayam kat laman rumah atau bela ikan sendiri dalam tangki sudah lah hehehe.

Thursday, March 3, 2011

2 perkataan yang makin jarang di dengar


Baru-baru ni aku telah pergi ke sebuah agensi yang berkaitan dengan duit. Dah lama tunggu jadi sampai la turn aku. Staf agensi tu terus bagi statement dan ckp " Kami akan potong sebanyak ini dari akaun encik".

Aku tengok statement tu macam tak percaya, banyak gila kena potong, lepas untuk 3 bulan monthly kereta aku. "Boleh tolong check lagi tak, ada yang tak kena ni" aku cakap kat satf tu. "Dah betul dah ni, memang sebanyak ni yang kena potong, lagi pun saya tengah sibuk ni" kata staf tu. Aku memang dah buat kira-kira sebelum datang kat agensi tu, jadi aku tahu la jumlah sebenar dia. " Betul, ada yang silap pasal statement ni, kalau tak percaya cuba kira balik". " Saya sibuk la, encik datang lain kali boleh" kata staf tu.

Aku yang sememangnya tengah "panas" secara spontan cakap " Aku datang ni pun ambik cuti setengah hari, kau nak aku mintak cuti lagi ke. Mana bos kau, aku nak jumpa dengan dia" dengan suara yang agak keras. "Takpe-takpe, biar saya kira sekali lagi" dengan gelabahnya.

Lebih 10 minit staf tu mengira, tiba-tiba dia pandang muka aku dan cakap "Encik tunggu kejap, saya pergi print statement baru". Sekejap lepas tu staf tu datang balik dan beri statement baru tu. Memang betul silap kira, jumlah sebenarnya tak sampai pun RM1k. Selepas itu aku tengok staf tu pergi dengan begitu sahaja tanpa menyebut perkataan yang pertama, "Saya minta maaf" atau " Maaf".

Bagi aku, perkataan "maaf" ni dah makin jarang aku dengar, dari mulut kawan-kawan macam biasa la tapi dari mulut orang yang tak berapa kenal atau tak kenal langsung. Payah sangat ke nak sebut "maaf". Kalau dah buat salah atau silap cakap saja la "maaf", takde orang nak gelak pun atau dapat penyakit kanser pun. Kalau cakap "maaf" kurang-kurangnya tak la marah sangat orang kat kita, dapat menyelamatkan dari kena maki dan silap-silap dari kena tumbuk.

Perkataan kedua "Terima kasih". Aku biasa kalau datang ofis awal akan ada sorang makcik tukang bersih pejabat yang akan buka pintu untuk aku. Setiap kali dia buka pintu aku mesti cakap "Terima kasih", bukan kat dia seorang je, kat semua orang aku cakap.

Time tu, aktiviti aku lepas keja ialah berbasikal ronda-ronda pantai dan kampung. Bukan apa, bosan duduk kat kuaters waktu petang. Suatu petang tu, tengah ronda-ronda tiba-tiba basikal pancit. Dah la pancit dekat area takde rumah orang, nak dekat maghrib pulak tu.

Tiba-tiba datang la sebuah lori 1 tan dan berhenti betul-betul kat sebelah aku. "Pancit ke?" tanya driver lori tu. "A'ah, tayar pancit" jawab aku. "takpe la biar saya hantar awak balik ke kuaters" cakap driver lori tu. " Eh, mana tahu saya dok kat kuaters?" tanay aku. "Awak en. ... kan, keja kat company R...nia kan?" cakap driver tu lagi.

Dia ni spay ke apa, semua tahu pasal aku, "a'ah betul tapi macam mana tahu?" tanya aku lagi. " Saya ada mak saudara keja kat companya tu, dia jadi tukang sapu je" jawab driver lori tu. ". "oo patut la" jawab aku tapi aku pelik sapa pulak yang dok cerita pasal aku.

Esoknya makcik yang biasa buka pintu tu tanya aku" Semalam basikal pancit ke?". "Mana makcik tahu?" tanya aku. "Semalam anak sedara makcik cakap tayar basikal en. ... pancit kat pantai, dia yang tolong hantar balik kuaters kan" jawab makcik tu. " La Baim tu anak sedara makcik la kalau macam tu" jawab aku.

Start hari tu la orang kampung kat situ kenal aku. Pergi mana-mana mesti ada yang ajak datang rumah, kalau ada majlis kat kampung tu mesti aku pun di jemput sekali. Ada jugak aku tnya Baim, macam mana orang kampung tu kenal aku.

"Makcik aku dok cerita pasal kau yang kau buat baik kat dia" kata Baim. Cakap terima kasih pun orang dah cakap buat baik, tapi memang betul pun. Bagi aku sekarang orang dah jarang cakap terima kasih.

Tidak salah tapi nampak tidak ada adab terutama kalau orang Melayu. Payah sangat ke nak cakap "Terima kasih". Sekurang-kurangnya kalau cakap, dah confirm dapat pahala sebab mesti senyum time cakap terima kasih tu kan. Semua ni berdasarkan pengalaman aku, mungkin orang lain berbeza tapi bagi aku, perkara baik tak salah kalau kita pakat buat ramai-ramai.

Wednesday, March 2, 2011

Yes Akhirnya

Sekejap je dah 6 bulan rupanya saya tak post apa-apa kat blog ni rupanya huhuhu. Sebab utama kerana malas+sibuk gila. Tapi takpe sekarang sudah tidak sibuk macam dulu.

Tension asyik kena buli jadi saya ambil keputusan untuk jadi freelance. Sebab lama tak post kat blog, banyak betul kat dalam kepala yang hendak di share di blog ni, tapi takpe banyak masa lagi hohoho.

Pasal freelance tadi. Saya buat video editing. Jadi sesiapa yang ada video kahwin, video keluarga atau apa-apa video dan hendak di edit, saya boleh membuatnya. pasal harga saya letak harga entry level, RM 100 (paling rendah) dan keatas ( banyak effect jadi makin mahal la).

Kalau nak tengok contoh yang saya dah buat time keja dulu, tak banyak la yang saya boleh letak sebab banyak related dengan projek Petronas dan Shell, silap-silap boleh kena saman kalau takde kebenaran mereka. Sesiapa yang berminat atau nak maklumat lanjut boleh la hubungi saya. Video contoh nanti saya post.

kepada gentleman frog; Wei macam mana aku nak contact hang ni.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular This Week

Monthly Popular Posts

DISCLAIMER


DEDICATED TO FREEDOM OF EXPRESSION, NO ONE IS OBLIGATED TO READ, TO COMMENT, HELL TO BELIEVE